Kejatuhan Khilafah Uthmaniyyah. Umat Islam Perlu Bermuhasabah

| |
Bulan Mac ini seluruh umat Islam tidak lekang membicarakan sambutan Maulidurrasul. Meskipun tamat bulan rabiulawwal masih kendengaran orang bercakap tentang manusia terpilih ini, iaitu Rasulullah Saw. Dan sememangnya perbicaraan tentang Rasulullah Saw tidak terhad kepada bulan tertentu sahaja. Tetapi bagaimana pula peristiwa kejatuhan khilafah Islamiyyah Turki pada 2 mac 1924?

Jarang umat Islam membicarakan isu ini secara serius dan meluas. Hanya beberapa orang pendakwah yang cuba mengenegahkan isu ini ke dalam masyarakat. Tidak sebagaimana sambutan maulidurrasul, ma'al hijrah, nuzul al-Quran dsb. apakah umat Islam lebih suka membicarakan hanya sejarah dan catatan yang bertinta emas. Adapun coretan dakwat hitam dilipat untuk tidak dipamerkan. Bukankah ianya sejarah umat Islam kita sendiri. Jatuh bangun adalah sejarah kita. yang baik dijadikan tauladan, yang buruk dijadikan sempadan.

Hakikatnya, kejatuhan kerajaan Khilafah Uthmaniyyah Turki merupakan satu bahana dan fitnah yang paling besar setelah kewafatan Rasulullah saw. Satu amanah dan warisan hasil perjuangan baginda yang panjang. Mewariskan kepada ummahnya satu khilafah hasil jihad dan pengorbanan baginda dan para sahabat. Bukan sekadar masa, keringat, harta-benda bahkan airmata dan nyawa mereka sendiri. Meneruskan perjuangan Adam a.s yang dilantik sebagai khalifah diatas mukabumi ini.

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً
"Dan kita berfirman Tuhanmu kepada para malaikat,
Aku ingin jadikan (Adam) khalifah di bumi"

Diteruskan oleh nabi dan para rasul sehinggalah ke zaman rasul yang terakhir. Tertegaknya Madinatul Munawwarah adalah menyempurnakan risalah nubuwwah.

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا
"Pada hari ini Aku telah sempurnakan bagimu agamamu dan Aku telah cukupkan keatasmu ni'matku dan
Aku telah redhakan bagimu Islam sebagai agama"


Selepas baginda, amanah itu diteruskan khalifah oleh sahabat-sahabat baginda. Kerajaan demi kerajaan semenjak bani umayyah, abassiyyah dan seterusnya memikul amanah tersebut. Meskipun ada pasang surutnya tetapi cahaya Islam berkembang sehingga ke dua pertiga dunia ini. Sehinggalah kepada khalifah Uthmaniyyah Turki yang diasaskan oleh Sultan Osman al-Ghazi pada tahun 1299M dan akhirnya lenyap pada tahun 1924M. Bermulalah era penjajahan terhadap negara-negara umat Islam. Mereka diratah fizikal,mental dan spritual. bab anak kehilangan ibunya sehingga ke hari ini umat Islam masih lagi belum mampu untuk bangkit hasil dari penindasan, pembunuhan, penjajahan tanpa kesudahan meskipun telah menjangkaui alaf baru.

Apa yang telah berlalu ianya tetap telah berlaku sebagai ketentuan ilahi. Tetapi umat Islam perlu bermuhasabah diri. Sama dengan peristiwa kekalahan perang Uhud & Hunain. Ada hikmah yang mesti dipelajari agar tidak diulang kembali yang akibatnya sebagaimana peristiwa yang di ajar oleh Allah Swt yang pastinya akan berulang kembali natijahnya.

Faktor kejayaan dalam futuhat perlu diambil kira sebagai pra syarat kepada kemenangan yang dijanjikan Allah Swt. Kemenangan yang diperolehi oleh Khalid ibn walid dalam membebaskan embayar besar. Kejayaan Salahuddin al-ayubi dalam mengembalikan Palestine, kejayaan Muhammad al-Fateh dalam membuka kota Kostantinople. Ia bukan semudah memetik jari. Ia bukannya kemenangan yang datang melayang. Ia mengikuti jejak langkah yang ditinggalkan oleh Rasulullah Saw sebagai qudwah yang terbaik. Begitulah Baginda membuka Kota Madinah & Mekah, maka begitulah onak dan denai yang dilalui oleh mereka dan melakukan futuhat.

Begitulah juga dengan faktor kejatuhan. Ia mewarisi faktor yang sama sejak zaman berzaman. Ingatlah bilangan mereka lebih ramai, harta mereka lebih banyak, kelengkapan mereka lebih sempurna. Jika kamu melakukan dosa sebagaimana apa yang mereka lakukan sudah pasti mereka dapat mengalahkan kamu tetapi jika kamu menjauhkan diri daripada apa yang dimurkai Allah, sudah pasti pertolongan allah akan tiba dan disaat itulah kamu akan dapati kejayaan.


Dunia ini sentiasa berputar. Siang dan malam silih berganti. Setiap umat ada tempoh ajalnya. tapi ia masih ada sebab musabbab. Di era kejatuhan Khilafah uthmaniyyah, ianya juga menyamai era kejatuhan Andalusia al-hamra' ataupun kerajaan Islam yang lain. Meskipun Sultan Abdul hamid dianggap masih mempunyai kehebatannya tetapi kerajaan sudah dihujung tanduk. menunggu saat kejatuhannya. ada beberapa faktor yang boleh diteliti bersama.

Istana & Sultan yang dahulunya dipenuhi oleh para ulama, cendikiawan & ilmuan. Istana merupakan perpustakaan mega yang menghimpunkan asas ketamadunan iaitu ilmu pengetahuan. Akhirnya mereka dikesampingkan lalu istana dipenuhi oleh penyanyi dan dayang-dayang. Lagu2 dan alat muzik. Sibuk dengan nafsu dan syahwat. Sultan dan bangsawan sibuk mengumpulkan harta dan membesarkan istana-istana mereka. Akibatnya cukai dan hasil dikutip dari rakyat jelata. Pegawai yang paling banyak memungut cukai diberi jawatan dan pangkat maka rakyat makin tertindas dan kezaliman makin berleluasa. Arak dan judi merupakan perkara yang menjadi kesibukan para pemimpin. urusan negara mula terabai. Para pegawai yang ikhlas dan jujur makin tiada dan yang banyak adalah para pengampu yang tidak jujur lagi jahat. Para musuh boleh merasuah dan mengambil kesempatan yang menyebabkan keselamatan negara mula tergugat.

Akhlak dan moral makin hari makin parah dari pimpinan sehingga rakyat jelata. Islam dikesampingkan. Sistem kehakiman menjadi porak peranda. akhirnya rakyat tidak bersama dengan pemerintah bahkan membenci mereka. Semangat jihad makin luntur dan pihak musuh mula membebaskan diri mereka dari ikatan kerajaan Uthmaniyyah.

Yahudi dan Nasrani mencanangkan berbagai agenda bagi menumbangkan khilafah Islamiyyah. Agenda sekularisme yang dibawa oleh golongan Turk Muda akhirnya membawa kepada jatuhnya kesultanan di tangan pengkhianat Kamal ataturk, talibarut british yang memerintah dengan dasar penghapusan Islam dari pemerintahan Turki demi kononnya mencapai kehendak Turki yang membangun & Moden.

Apapun sehingga ke hari ini, semua penyakit yang dihadapi oleh Khilafah Uthmaniyyah Turki 1924 samada penyakit dalaman maupun luaran masih lagi segar dikalangan negara umat Islam termasuk negara kita sendiri. Samada pemimpin maupun rakyat, dasar serta sistem pemerintahan sekular, serta bertebarannya para pengkhianat agama yang bersekongkol dengan musuh-musuh Islam masih lagi belum dirawat bahkan kekadang semakin parah... maka bilakah kemenangan akan diperolehi??

Kita hanya berbangga membaca diari kejayaan mereka yang berada dalam lipatan sejarah. Bagaimana dengan diari kita sendiri? Apa kata mereka yang terkemudian apabila melihat sejarah yang dicatat oleh kita sendiri??? Banggakah generasi kita terhadap kita???









3 comments:

dppjohor said...

jazakallah....tazkirah yg begini jarang2 kita dengar....

PELEKAT PENYERAP TOKSIN

manajanjimu said...

”Masa kenabian akan berlangsung pada kalian dalam beberapa masa hingga waktu yang ditentukan Allah, kemudian Allah mengangkatnya, setelah itu datang masa kekhalifahan mengikuti manhaj kenabian, selama beberapa masa hingga waktu yang ditentukan Allah, kemudian Allah mengangkatnya, setelah itu datang masa raja-raja yang menggigit selama beberapa masa hingga waktu yang ditentukan Allah, kemudian Allah mengangkatnya, setelah itu datang masa raja-raja yang memaksakan kehendak dalam beberapa masa hingga waktu yang ditentukan Allah, setelah itu akan terulang kembali kekhalifahan mengikuti manhaj kenabian. Kemudian beliau terdiam.”

(Hadits hasan riwayat Imam Ahmad 37/361)

manajanjimu said...

MASA NABI DAN SAHABAT-MASA KHALIFAH ARROSYIDIN-MASA RAJA RAJA - MASA DIKTATOR - MASA NABI 'ISA DAN IMAM MAHDI - QIAMAT....... MAHSYAR...... HISAB..... TITIAN MUSTAQIEM.... NERAKA..... SYURGA......WAJHULLAH!

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...